11 July 2005

Nyaris tertipuuuuu .... (lagunya Nugie)



Hari ini Yayangku nyaris terkena penipuan berkedok undian berhadiah. Abis maghrib tadi dia nelpon sambil cengengesan kalo barusan dapat surat pemberitahuan pemenang undian Nokia. Rara bilang emang pernah ikutan undian nokia dengan mengirimkan kartu garansi yang udah dilengkapi data dirinya. Hadiahnya Honda Jazz bo! *hiks pingin punya Honda Jazz:(* Tapi mungkin krn ragu-ragu dia nelpon Nuy dulu buat minta pendapat. Ciyehhh ... Selain itu karena Yayang ga punya duit Rp. 34jt buat bayar pajak undiannya :P

Nah ceritanya spt ini ...

Sebagai cowok yang baik *yay, pasti dia ketawa ngakak* saya sih ikut bergembira sambil mengingatkan sapa tahu ini modus penipuan. Rara sih emang ragu-ragu, tapi lampiran surat itu ada salinan kartu garansi yg pernah dia kirim dengan tulisan tangannya sendiri tertera di sana. Belum lagi surat-surat dari Ditjen Pajak, Depsos sampe Humas Polda DKI Jakarta Drs Tjiptono. Ya udah, kita akhirnya main Sherlock Holmes kecil-kecilan.

Surat diterima tanggal 11 Juli sementara batas pengambilan hadiah tgl 11 Juli juga. Semua tanda tangan dibuat pada tanggal 2 Juli ... hmmm seems familiar. Same pattern ... Ga ada pemberitahuan di koran nasional atau paling ngga tempelan brosur yang suka di pajang di kaca depan toko gitu deh. Kejanggalan #1

Nuy: Suratnya dari mana ?
Rara: PT Martindo Mandiri, penyelenggara undian Nokia dengan grand prize Honda Jazz

Lha ? Kok atas nama PT lain ? Bukan Nokia Indonesia atau dealer resminya macam erafone, sentra ponsel atau nokia ? ... Kejanggalan #2.

Sementara Yayang nelpon si "petugas undian", saya mulai googling ... ga nemu kata "martindo mandiri" di google. Paling ga di 5 page pertama search resultnya. Ga nemu any news related dengan undian nokia berhadiah Honda Jazz di google bahkan di website Nokia Indonesia sendiri. Satu-satunya undian yang didapat dari hasil googling adalah undian berhadiah grand prize dari sentra ponsel yang masa akhirnya Desember 2005 nanti. Kejanggalan #3.

Yayang bilang sebagai tanda jadi, pajaknya bisa dicicil dengan cara transfer Rp. 7.5jt dulu. Rekening si petugas tadi banyak pula. Rata-rata dari bank-bank gede spt BCA, Mandiri, Permata dll. Kejanggalan #4

Nuy: Trus alamat PT nya tadi di mana ?
Rara: Menara Kadin Lt. 15 Jl. HR Rasuna Said Kav.2-3 Jkt.
Nuy: No telponnya berapa ?
Rara: 021-3xxxxx
Nuy: Wah ini jelas-jelas aneh. Rasuna Said no telponnya kepala 5 say. Kantor lama di GSI ajah nomornya 52xxx dari lt.1 sampe 19, begitu juga waktu di Indorama.

Ya udah akhirnya googling lagi bikin list isi perusahaan di Menara Kadin. Dan ternyata emang nomor di menara Kadin tuh kepala 5 semua trus ga ada Martindo Mandiri di.lt 15 .. Jelas-jelas penipuan. Kejanggalan #5

Saya dah bisa memastikan ke Rara kalo ini jelas-jelas modus penipuan. Sebelumnya udah banyak modus seperti ini, bahkan masuk tipi segala. Salah satu perusahaan yang kena catut ada Unilever. Trus saya bacakan juga cuplikan beritanya (hasil googling) ke Yayangku ini.

Ya udah, krn kita berdua kadang suka jahil, kita sepakat buat ngejahilin si penipu ini. Mulailah Rara nelpon lagi dgn alasan duitnya ada di Bank Panin (saya ngasih opsi Panin, Buana, BPD pokoknya yang kurang terkenal lah). Trus ga bisa transfer antar bank via atm, sekalipun bisa cuman bisa Rp. 1,5jt. Kata Rara "yah kan ATMnya yang gitu-gitu, ga kaya ATM bank terkenal lain yang limit transfernya gede". Rara usul supaya transfernya besok pagi saja, karena mesti ke bank dulu, ambil duit pake buku tabungan baru di kreditkan lagi ke rekening bank yang diinginkan. Si Penipu bilang transfer ke ATM BCA ajah. Kalo bisa besok pagi sebelum jam 9 waktu Jkt.

Hihihihihihi, trus Rara nanya "BCA nya cabang mana ?"
Di jawab "BCA Cabang Jakarta"
Rara nanya lagi minta disebutkan cabang Jakarta yg lebih spesifik. Mungkin desa mana rw berapa rt berapa gitu kali :P Si Penipu keukeuh "Pokoknya Cabang Jakarta. Segitu ajah pasti nyampe kok". Saya ajah kalo nyetor ke rekening adik di Malang kalo lewat teller mesti ngisi sampe KCP nya segala jeh. Ini "Cabang Jakarta" doang. Pantes Rara dah ketawa2 sebelum cerita soal ini tadi. Makin lengkap deh kejanggalan yang ada.

Oh iya ada tambahan lagi, kata Oom Penipu, bukti transfernya di pegang ajah buat tanda pengambilan hadiah nanti. Rara nanya apa ga perlu di fax ke sana gitu untuk bukti kalo dah transfer ? Oom penipu bilang "ga usah, dipegang ajah".

Ah dasar tukang kibul. Kasihan orang-orang yang ga mau check n richeck krn udah terburu silau duluan dengan iming-iming hadiah serta "keabsahan" lampiran surat pengumuman pemenang tadi. Yang jelas jaringan si penipu tadi cukup lumayan. Entah dia kongkalikong dengan orang-orang kantor pos, atau nyolong data langsung dari kantor pos langsung, yang jelas dia berhasil mendapatkan data asli kupon undian yang kita kirimkan. Wah ...

Nah teman-teman, seperti kata Bang Napi di RCTI ... WASPADALAH!!!!

posted by nuy @ 7/11/2005 08:02:00 PM·|· Comment (0) | Trackback (0)


Monday, July 11, 2005

http://kidy.blogspot.com/2005/07/nyaris.html

No comments: